Menjadi Saksi Bagaimana Luar Biasanya GBK di Pembukaan Asian Games 2018

September 23, 2018


Menuju Persiapan Pembukaan Asian Games 2018

Siang itu, 19 Agustus 2018, selepas menyantap makan siang di Restoran Karimata, bis yang menemani kami sejak 4 hari yang lalu sudah melaju melintasi Kawasan Tamini Square. Tidak butuh lama, barisan bis lainnya pun mengikuti. Jalur bebas hambatan pun dipilih, sebagai akses tercepat menuju Kawasan GBK. Belum 30 menit berlalu melintasi jalur berbayar, tiba-tiba bis yang berisi 49 peserta Writingthon menepi kebagian bahu jalan dan beberapa saat, bis benar-benar tidak bergerak lagi.


Dengan menggunakan pengeras suara, kak Sandy sebagai salah satu LO yang mendampingi kami menyampaikan bahwa, “Kita akan menuju GBK dan sekarang adalah waktunya pembagian tiket masuk Pembukaan Asian Games 2018”.
Tiket masuk VVIP

Dalam agenda kegiatan selama di Jakarta, menonton pembukaan Asian Games merupakan rangkaian penutup sebelum seluruh peserta kembali ke daerah massing-masing. Aku pun menebak, bahwa tiket yang akan diperoleh adalah tiket seharga 750 ribu.


“Dan perlu kalian tahu, bahwa tiket yang diberikan adalah tiket VIP seharga 5 juta rupiah” tambah kak Sandy dengan penuh antusias mengumumkannya.


Sontak saja, bis yang tadi berhenti sempurna dengan suara mesin yang tak seberapa sekarang berganti riuh dengan  tepuk tangan dan teriakan histeris karena akan segera memiliki tiket pembukaan seharga 5 juta yang tanpa basa-basi lagi dibagikan ke kami.


Konsep Pembukaan Asian Games 2018

Jauh hari, sebelum pembukaan Asian Games 2018 ini dilaksanakan, sudah beredar kabar terkait konsep panggung yang digadang-gadang sebagai panggung terbesar sepanjang sejarah acara pembukaan pesta olahraga sejenis. Benar saja, setelah memasuki Kawasan GBK di zona 12 A melalui pintu 92, sebuah panggung raksasa menyerupai gunung terpampang jelas di depan mata. Panggung setinggi 26 meter ini, sempurna mengundang decak kagum para penonton yang mulai memadati dan mengisi kursi di GBK sesuai nomor yang tertera pada tiket masuk. Kekayaan flora Indonesia menjadi penyempurna desain panggung berwarna hijau ini yang akan menampilkan 5 konsep sajian utama sepanjang acara pembukaan.
  1. Konsep Air mewakili Indonesia sebagai negara maritim.
  2. Konsep Bumi mewakili Indonesia yang penuh dengan budaya.
  3. Konsep Angin sebagai refleksi semangat nasionalisme yang selalu menyebar dipenjuru tanah air.
  4. Konsep Api mewakili semangat bangsa Indonesia untuk terus bersaing ditingkat dunia.
  5. Konsep Energi mewakili motivasi bangsa Indonesia untuk terus bertransformasi dalam menyebarkan energi Asia.

Panggung utama sebelum pertunjukkan

Rangkaian Acara Pembukaan Asian Games 2018

Open gate pembukaan Asian Games sebenarnya dimulai pukul 15.00 WIB. Setelah turun dari bis, kami semua berjalan menuju pintu 6. Di pintu ini merupakan screening pertama kali, sebelum masuk ke Kawasan GBK. Sekitar 100 meter dari pintu 6, deretan mesin X-Ray untuk proses keamanan barang bawaan dan scan barcode tiket berbaris sempurna menjemput setiap pengunjung yang mulai berdatangan. Satu per satu, tiket kami di scan dan kami pun bergegas melewati area ASIAN FEST. Disini, berbagai tenan memenuhi kiri dan kanan jalan, terkadang ada panggung pendukung ditengah-tengah untuk menghibur setiap pengunjung yang datang. Semua proses masuk ke stadion utama yang cukup ketat pun kami lalui, hingga sekitar pukul 17.00 WIB, aku berhasil menduduki kursi sesuai dengan no kursi yang tertera pada tiket. Masih ada 2 jam pre-concert sebelum acara utama dimulai. Beberapa briefing pun dimulai untuk mendukung kesempurnaan acara nantinya. Seperti, menyanyikan secara bersama lagu “Garuda di dadaku” dan ikut aktif menyalakan senter ketika konsep angin di tayangkan.

Megahnya pembukaan Asian Games 2018

Lima menit sebelum pukul 19.00 WIB, panggung utama berbentuk gunung Merapi berwarna hijau sudah menjadi gelap, semua lampu sorot dan utama dipadamkan. Selang beberapa detik, dari kedua ujung panggung utama mulai tampak pergerakan, beberapa baris orang sudah mulai berlarian masuk ke area gelap itu. Awalnya tampak sedikit, tetapi lama kelamaan jumlah ini terus bertambah hingga sempurna membentuk persegi panjang ditengah lapangan, tepat didepan panggung utama yang berbentuk gunung. Countdown timer pun mulai dihitung serentak, semua penonton yang membanjiri stadion utama GBK mulai menghitung mundur, dari 10 hingga mundur ke-1.


Adegan presiden Indonesia Joko Widodo membuka dengan epik pada layar LCD yang menggantung di dua sisi stadion, sebelum beliau muncul dengan stuntman menggunakan motor di tengah-tengah panggung dan bergabung dengan semua tamu negara di kursi VVIP. Tidak lebih dari 1menit, sekarang pusat perhatian berubahh ke panggung utama. Efek lampu sorot dan pengaturan pencahayaan, membuat fokus sudah benar-benar teralihkan ke panggung utama meskipun masih dalam kondisi gelap.

Lengkingan keras terdengar dari tengah lapangan sebagai penarik perhatian, ini lah Tari Ratoeh Djaroh sebagai pembuka yang istimewa dan menakjubkan. Tampil pertama kali dengan menggunakan desain busana berwarna putih keemasan dengan tekhnik tarian luar biasa dan iringan musik penuh semangat membuat decak kagum semua yang melihatnya. Bahkan beberapa gerakan modifikasi, menjadi penambah indahnya tarian pembuka ini. Belum lagi dari segi busana, semua penari mampu mengganti warna kostum mereka hanya dalam hitungan detik sehingga tampak seperti LED dengan formasi dan bentuk warna tertentu. Tarian ini, ditutup dengan formasi warna merah putih yang menunjukkan simbol bendera Indonesia.

Selepas tarian yang begitu mempesona, defile negara pun dimulai. Ada beberapa hal sepanjang defile yang menarik perhatian:
  1. Kostum garuda dari Jember Fashion Carnaval menjadi daya Tarik tersendiri disetiap pergantian negara dengan warna penuh keemasan.
  2. Munculnya negara Palestina yang disambut hangat hampir semua penonton yang hadir dengan meneriakkan, “Palestina….Palestina…Palestina”. hal ini dikarenakan kedekatan Indonesia dengan negara yang terletak di timur tengah ini.
  3. Keberadaan kontingen “Korea Bersatu” yang merupakan gabungan negara korea utara dan korea selatan.
  4. Dan Pastinya defile negara Indonesia sebagai tuan rumah dengan kostum berwarna merah, melewati ilusi Samudra pada panggung utama.

 
Defile kontingen Indonesia
Konsep Air sekarang dibuka dengan membuat simulasi Samudra ditengah panggung, ombak biru sempurna menutupi semua area. Tidak begitu lama, sebuah perahu pinisi melintas ditengah-tengah panggung lengkap dengan aneka ragam habitat ikan menyertainya. Bagian ini benar-benar menceritakan kejayaan majapahit di zamannya. Sebelum berganti ke konsep Bumi yang menampilkan 19 tarian nusantara dari pulau Sumatra hingga pulau papua. Pada konsep Bumi pula, lagu daerah bermunculan. Tak kurang dari 467 penari mengisi konsep Bumi.


Konsep angin muncul sebagai konsep ketiga dengan pertunjukkan utama pianis muda Indonesia, Joey Alexander dan tarian dibawah bulan purnama. Nuansa tentram penuh syahdu benar-benar terfokus saat, piano mengeluarkan suara harmonis. Lampu sorot, benar-benar hanay diarahkan ke Joey Alexander, dan nada terakhir sebagai pertanda pergantian konsep menuju konsep Api.

Bulan purnama yang muncul di saat pertunjukkan


Sebanyak 475 penari muncul pada konsep Api, tarian kecak sebagai tarian utama yang ditampilkan selain tarian api dengan mengelilingi panggung utama. Efek busana berwarna merah menyala menjadi pendukung yang sangat epik. Beberapa formasi pun tercipta, sebelum akhirnya kaldron Asian Games dinyalakan secara simbolik menggunakan gabungaan api dari New Delhi India dan Mrapen, Indonesia yang dibawa menggunakan obor secara estafet dan dieksekusi akhir oleh Susi Susanti pada kawah Merapi dari gunung buatan panggung utama. Akhirnya, Konsep energi Asia menjadi penutup dengan menampilkan teknik lighting yang luar biasa dipadu-padakan dengan kembang api yang tak henti-henti menghiasi langit Jakarta.

Kemegahan konsep energi Asia sebagai penutup rangkaian pembukaan Asian Games 2018

Inilah pembukaan spektakuler sepanjang sejarah Asian Games berlangsung, setiap detiknya, decak kagum begitu membuncah, bahkan teriakan histeris selalu menyertai setiap pertunjukan yang ada. Akhirnya, Indonesia berhasil menyajikan pembukaan Asian Games dengan begitu megah dan sarat budaya. Pembukaan ini akan selalu dikenang dan aku pun bangga menjadi saksi kemegahan upacara pembukaan Asian Games setelah 56 tahun lagi baru kembali ke Indonesia.

21 comments:

  1. Alhamdulillah banget ya Bang menjadi saksi mata betapa membanggakan nya upacara pembukaan Asian Games kemarin. Saya yang melihat dari layar tv aja tak habis terkagum-kagum. Apalagi Bang Taumy. Tapi pantaslah Abang disana, tiket VVIP tersebut adalah buah perjuangan. Selamat menjemput kesuksesan berikutnya ...

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah banget ya Bang menjadi saksi mata betapa membanggakan nya upacara pembukaan Asian Games kemarin. Saya yang melihat dari layar tv aja tak habis terkagum-kagum. Apalagi Bang Taumy. Tapi pantaslah Abang disana, tiket VVIP tersebut adalah buah perjuangan. Selamat menjemput kesuksesan berikutnya ...

    ReplyDelete
  3. Pas baca artikel ini aku masih berasa merinding dan kagum sama opening ceremony Asian Games 2018, padahal cuma liat di tv. Gimana yang menyaksikan langsung, bangga banget pasti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Luar biasa memang. Setidaknya kedepan Indonesia sudah pantas menjadi tuan rumah Olimpiade

      Delete
  4. Hampir sebulan ASIAN Games berlalu, tapi entah kenapa hype-nya masih terasa sampai sekarang. Bahkan membaca artikel ini, saya jadi semakin diingatkan betapa hebatnya negara kita sebenarnya. Majulah bangsaku, cintailah negerimu dengan segenap kelibihan dan kerentanannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener sekali, semoga Indonesia menang dalam bidding Olimpiade berikutnya

      Delete
  5. Salut buat even organizer nya sudah buat acara yang keren banget g kebayang jumlah personel sama ribet nya peralatan yg digunakan, keren lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Penasaran juga dengan dibalik layar pas hari H

      Delete
  6. Wash beruntung bgt ka bisa dapet tiket vip, aku yang nonton di tv aja masih terngiang2 apalagi yg nnton live yaaa seneng bgt pasti, emng sih semua rangkaian acaranya dari awal smpe akhir kerenn bgt

    ReplyDelete
  7. Megah dan mantap, sepertinya Indonesia membuat standar baru utk pembukaan Asian Games kedepannya
    -galuh-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat. Apalagi dengan perkembangan internet saat ini. China harus memikirkan dengan matang agar bisa sukses dalam opening

      Delete
  8. Keren bang taumy. Euphorianya akan lebih terasa pasti ya akalau nonton langsung. Saya yang nonton di rumah saja salut banget sama stage dan konsep acaranya.

    ReplyDelete
  9. Menyaksikan di rumah saja sudsh terharu biru apalagi bisa menyaksikan langsung karena hadiah dari prestasi menulis, bukan karena beli tiket. Salut Bang Taumy semoga prestasinya bisa menginspirasi semua anggota Kubbu agar tak berhenti belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..Terimakasih kak Yun. Kita sama2 belajar.

      Delete
  10. Nonton dari tv aja udah seru banget ngeliatnya, ga bisa bayangin kalau nonton langsung. Keren Mas Alif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes. Bener sekali. Alhamdulillah bisa menyaksikan langsung

      Delete
  11. aku nonton di youtube aja udah berdecak kagum sama konsep dan art director nya
    ini bang talif nonton langsung di VIP area. Ga bakal terlupakan pastinya
    https://helloinez.com

    ReplyDelete

Powered by Blogger.